Artikel ini telah dibaca 657 kali. Terima kasih.

Setelah melalui negosiasi dengan Pemerintah Arab Saudi, jemaah umrah asal Indonesia yang sudah berada di tanah suci bisa melanjutkan ibadah seperti biasa termasuk berziarah ke Madinah.

Kabar tersebut disampaikan Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Jeddah. Seperti dilaporkan Antara, jemaah umrah dari Indonesia sudah mendarat dengan pesawat Saudia Airlines sekitar pukul 7.25 waktu Arab Saudi, Kamis 27 Februari 2020.

Sementara wisatawan pemegang visa non-umrah yang terlanjur mendarat di bandara Arab Saudi akan menjalani pemeriksaan soal aktivitasnya selama dua minggu terakhir. Terutama ingin diketahui apakah pernah bepergian ke negara-negara yang terpapar virus menakutkan itu.

Sementara, Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Kementerian Agama (Kemenag) Arfi Hatim meminta seluruh Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU) memfasilitasi kepulangan para calon jamaah umrah yang sudah terlanjur berada di bandara Indonesia. Mereka harus dipulangkan ke daerah masing-masing.

Seperti diberitakan, Kerajaan Arab Saudi memutuskan melarang warga dunia melakukan ibadah umroh untuk menekan penyebaran virus corona COVID-19.

Larangan itu mulai berlaku Kamis 27 Februari 2020 ini hingga waktu yang tidak ditentukan. Namun otoritas kesehatan Arab Saudi akan terus mengevaluasi keadaan.

Meski begitu Pemerintah Arab Saudi menyatakan larangan itu hanya bersifat sementara sampai wilayah tanah suci tersebut dinyatakan aman dari COVID-19.

Artikel Asli

Artikel ini telah dibaca 657 kali. Terima kasih.

Leave a Reply