Artikel ini telah dibaca 1167 kali. Terima kasih.

LONDON – Para ilmuwan menunjukkan sebuah simulasi dalam video yang mengerikan. Video itu menunjukkan bagaimana satu batuk dapat menyebarkan Corona di supermarket. Virus mampu bertahan beberapa menit di udara bebas.

Dilansir dari The Sun Kamis (9/4/2020), Para ilmuwan membuat simulasi komputer untuk mempelajari sejauh mana virus dapat melakukan perjalanan di dalam ruangan – dan dengan cemas menemukan bagaimana awan tetesan akan menginfeksi orang lain bahkan setelah orang yang sakit berpergian.

Para ilmuwan yang terlibat mengatakan bahwa cara terbaik untuk menghindari penularan virus adalah dengan menjauh dari ruang publik yang sibuk seperti toko dan stasiun.

Profesor Ville Vuorinen dari Universitas Aalto di Finlandia mengatakan kepada BBC: Dalam sebuah pernyataan yang menyertai video, para peneliti mengatakan: “Hasil awal menunjukkan bahwa partikel aerosol yang membawa virus dapat tetap berada di udara lebih lama dari yang diperkirakan, sehingga penting untuk menghindari ruang publik yang sibuk di dalam ruangan,”.

“Ini juga mengurangi risiko infeksi tetesan, yang tetap menjadi jalur utama penularan virus corona.”

Studi ini dilakukan oleh para ilmuwan dari Universitas Aalto Finlandia, Institut Meteorologi Finlandia, Pusat Penelitian Teknis VTT Finlandia, dan Universitas Finlandia.

Para ahli meneliti bagaimana partikel aerosol udara kecil diangkut di udara ketika dipancarkan dari saluran pernapasan ketika bersin, batuk atau bahkan berbicara.

Mereka mengatakan: “Dalam situasi yang sedang diselidiki, awan aerosol menyebar di luar sekitar orang yang batuk dan encer dalam proses”.

“Namun, ini bisa memakan waktu hingga beberapa menit. Partikel yang sangat kecil dengan ukuran ini tidak tenggelam di lantai, tetapi sebaliknya, bergerak mengikuti arus udara atau tetap mengambang di tempat yang sama”.

Profesor Vuorinen juga mengatakan: “Seseorang yang terinfeksi oleh virus corona dapat batuk dan pergi, tetapi kemudian meninggalkan partikel aerosol yang sangat kecil yang membawa virus”.

“Partikel-partikel ini kemudian bisa berakhir di saluran pernapasan orang lain di sekitarnya,” tandasnya.

Artikel Asli

Artikel ini telah dibaca 1167 kali. Terima kasih.

Leave a Reply