Artikel ini telah dibaca 363 kali. Terima kasih.

BEIJING. Sinovac mengatakan pada Selasa (22/6), vaksin COVID-19 mereka tidak bisa memberikan perlindungan 100% terhadap virus corona baru.

Tetapi, perusahaan asal China itu menegaskan kepada Global Times, vaksin Sinovac bisa mengurangi gejala infeksi dan secara efektif mencegah kematian akibat COVID-19. 

Pernyataan Sinovac itu merespons laporan yang menyebutkan 308 tenaga medis di Indonesia terinfeksi COVID-19, meski telah divaksinasi dengan vaksin Sinovac.

Meski begitu, Wei Sheng, profesor di School of Public Health of Tongji Medical College of Huazhong University of Sciences and Technology, menyebutkan, menurut hasil uji coba terbaru, vaksin Sinovac efektif melawan varian Delta. 

Dan, mengacu pengalaman pencegahan dan pengendalian epidemi di Guangzhou, risiko penyakit parah sangat berkurang terhadap mereka yang sudah divaksin dibanding yang belum mendapat vaksin.

“Ini menunjukkan, vaksin bersifat protektif,” kata Wei dalam sebuah wawancara dengan CCTV pada Senin (21/6).

Pakar kesehatan China terus menyerukan langkah-langkah protokol kesehatan yang ketat meskipun sudah divaksinasi. Sebab, itu adalah metode terbaik untuk mencegah penularan virus.

KONTAN

Artikel ini telah dibaca 363 kali. Terima kasih.

Leave a Reply