Artikel ini telah dibaca 7235 kali. Terima kasih.

saya jadi teringat ttg salah satu budaya orang jepang ketika sedang mempelajari budaya dan etika organisasi sabtu ini (28 nov 2008). mau tidak mau bagi pma-2 yg ada di (mana saja khususnya) indonesia mereka harus mempelajari budayanya orang indonesia. khususnya karakater dan budaya kerja.

tanpa pemahaman yg betul, pada tataran operasionalnya akan banyak kendala. maunya si jepun begini, tapi yg dipahami si nesia (expatriat-2 di perusahaan saya nyebut begitu utk orang-2 kita) bukan spt yg dimaui si jepun. budaya ngaret (molor dalam nepatin janji) misalnya, sdh sangat dipahami oleh orang-2 jepang yg ada di indonesia ini. dan sptnya, budaya itu sudah melebur juga ke sebagian mereka yg sudah bertahun-2 tinggal di indonesia. ya berasimilasilah… πŸ˜€

beda nesia beda jepun. di jepun pun ada budaya abu-2 yg sulit ditebak maksud hati yg sesungguhnya. bagi para new comer di jepun (we called them GAIJIN. the meaning is ALIEN. πŸ˜€ ) awalnya akan sulit ditebak. tapi kl udah berjalan 1 thnan berinteraksi dg masyarakat mereka, tidak akan sulit. yg abu-2 tadi itu namanya aimai.

aimai betul-2 sulit ditebak. karena kita tidak tahu apa maksud sebenarnya yg diinginkan oleh lawan bicara kita. maunya sak klek “yes” or “nor”. tetapi tdk demikian dg umumnya orang jepang… orang jepang itu punya karakter yg halus terhadap orang lain. mereka sangat hati-2. khawatir sikapnya akan menyinggung atau mengganggu orang lain. gak 100% begitu sih. tapi umumnya begitulah. misalnya kl kita ajak jalan-2 nih… benernya ybs udah tahu kagak bisa lantaran udah ada janji dg yg lainnya. orang kita akan bilang, “sori coy, gue udeh aja janji ama temen gue… next time deh…” tapi si jepun akan bilang begini, “sebetulnya saya ingin ikut, tapi…” titik. gak dilanjutin lagi setelah “tapi” nya. nah bagi gaijin yg baru dateng ke jepun ditungguin tuh kalimat setelah “tapi” nya. tapi gak kunjung dateng… dan gaijin itu lalu berlajar dari pengalaman. setelah itu, dia akan paham, kl ungkapan itu adalah penolakan halus… πŸ˜€

Artikel ini telah dibaca 7235 kali. Terima kasih.

4 Comments

  1. yach!!! tepat sangat sekali!!!
    saya sempat pernah merasakan hal ini. Ketika saya janjian dengan jepunese. Dari nada katanya sih KOMA tapi saya tunggu2 (bahkan sempat saya tanyakan) eh…. ga tahunya…
    jd ketawa sndiri deh…….

  2. Ass.. Konnichiwa…

    saya mau minta tolong kirimkan lebih banyak materi tentang aimai dong..

    Makasih ya, maaf dah ngerepotin sebelumnya.

  3. Assalamu’alaikum Wr.Wb,

    Mas Candra, salam kenal nama saya Donny. Saya kenal mas Candra, tp saya yakin mas tidak kenal saya πŸ™‚ krn saya sering baca posting comment mas Candra di ppi-jepang.
    Saya pernah tinggal di Kosai-shi deket Toyohashi sebagai kenshusei dan meneruskan master degree di IUJ, Niigata-ken. Kebetulan saya lagi bikin lembaga training kecil-kecilan namanya Great Management Consultant. Saya pingin sekali memasukkan silabus seperti japanese way yang mas Candra tulis sebagai bagian training. Saya mohon masukannya dari mas, saya sering baca ide2 mas di mailing list, kalau ada waktu mohon sharing idenya

    Wassalam,

    Donny Oktavian

    1. Author

      apa kabar mas donny… silahkan gunakan tulisan-2 saya bila itu bisa membantu… kalau ada yang bisa saya bantu jangan sungkan-2 utk kirim email ke saya kapan saja. insyaallah saya reply as soon as possible. salam buat teman-2 di kantor…

Leave a Reply