Artikel ini telah dibaca 6913 kali. Terima kasih.

kakak terkulai pulas
kakak terkulai pulas

dari dulu ingin menulis tentang topik ini. tapi tidak pernah kesampaian. gara-2 tadi pagi ngeliat abang ghazy dan kakak zhafy terkulai di dalam mobil saat otw ke sekolahnya, jadi keinget lagi.

terus terang saya melihat anak-2 sekolah jaman sekarang yang saya amati terlalu banyak belajar dan kegiatan-kegiatan ekskul di sekolahnya. bebannya  terlalu berat. baik beban dalam arti berat atau pun beban materi pelajaran yang ketat.  

abang sedang berimpi indah di pagi hari
abang sedang berimpi indah di pagi hari

yang paling tampak setiap pagi, anak-2 saya sudah membawa gembolan tas yang isinya buku tebal-2. pernah saya mencoba menenteng tas kakak… wow, berat sekali.  seberat beras 5kg-an. saya tanya ke kakak, “emang semua dipakai hari ini, kak?” kakak jawab sekata, “iya…” saya becandain,”pantesan tinggi kakak gak nambah-2…” kakak cuman nyengir… itu pas kakak smp… dan ternyata itu sampai pagi ini pun gembolan kakak beraaat… tasnya sudah full dengan buku pelajaran dan atk. bekal makannya dia bawa dengan tas yang lain. setiap pagi seperti mau kemping aja… haduh..

lalu saya perhatikan juga tas abang yang sudah kelas 3 sma… sami mawon.  bahkan lebih berat lagi ditambah 2 buah bekal untuk 2x makan disumpel-2in di tas ranselnya.  untuk buku-2 aja sudah full, lho…? dan semua buku-2 itu dipakai setiap hari katanya.

hmm… wajar aja kalau akhirnya mereka berdua kelelahan meskipun sudah tidur yang cukup… karena beban-bebannya terlalu berat. apa iya jaman sekarang sudah sebegitu beratnya anak-anak kita sekolah? jaman saya dulu perasaan anak-2 sma gak gitu-gitu amat. sering ngeliat banyak pelajar sma cuman bawa buku tulis sebiji ditaruh di kantong belakang celananya… super ekonomis… he… he… he… saya juga belum pernah bawa gembolan seberat anak-anak saya.  jamannya memang sudah sangat beda dan sekarang menuntut seperti itu… harus bawa buku pelajaran yang banyak…

saya pernah ngusulin ke kakak, agar menyimpan saja sebagian bukunya di loker sekolah. tapi kata kakak, “lah trus gimana ngerjain pr nya dong kalo buku kakak di simpan di loker?”  hmm… iya juga… mungkin sekolah perlu membuat strategi menyusun mata pelajaran yang lebih smart terkait hal ini agar buku-buku pelajaran tidak harus dibawa setiap hari. juga pengaturan pemberian pr yang tidak setiap hari. sesekali anak-2 pulang tanpa harus membawa beban pr lagi. kan sudah full seharian belajar? misalnya seperti itu…

kepada para guru yang membaca blog ini, mohon kebijaksanaannya untuk siswa-2 kita ya?  paling tidak, tolong ringankan buku-2nya saja deh… 🙂

Artikel ini telah dibaca 6913 kali. Terima kasih.

2 Comments

Leave a Reply